Dari Majalah bahasa Jawa “JAYA BAYA”

13 April, 2009

Majalah Bahasa Jawa

Jaya Baya

Edisi 32 – Minggu II April 2009

CALEG H.M. YOUSRI NUR RAJA AGAM:


Yousri Nur RA MH -- siap menang lan siap kalah meneh
Yousri Nur RA MH — siap menang lan siap kalah meneh

Ora Stres Senajan

Gagal Kaping Lima



H.M. Yousri Nur Raja Agam, wartawan senior Surabaya kang uga kader Partai Golkar iki ora kapok nyaleg senajan wis tau nyoba kaping lima nanging gagal terus. Saiki nyalonake maneh sing kaping enem kanggo pemilihan DPRD Surabaya. Isih optimis bakal dadi?

Bang Yousri, ngono undang-undangane, jroning minggu-minggu iki ibut kampanye mlebu-metu kampung, pasar, cangkruk karo nom-noman. Dheweke sengaja nekani warga saka omah siji menyang omah liyane kanggo golek simpati supaya mengko dicontreng ing Pemilu 9 April 2009. Priya kelairan Bengkalis, Riau, 20 Oktober 1950 kuwi anggone kampanye ora adol bagus pasang gambare sak dalan-dalan. Kamangka saiki usume para caleg adol bagus lan ayu kanthi pasang gambare ing pinggir dalan-dalan sing strategis, sing ngetokake ragad akeh. Nanging Bang Yusri cukup teka menyang omahe warga lan menehi sosialisasi Pemilu karo ngedum kartu nama sing ana fotone dheweke.

Yousri wiwit nyalonake dadi anggota DPR ing pemilihan 1987-1992, 1992-1997, 1997-1999 (periode iki pilihan kaping pindho), 2004-2009, lan sing pungkasan 2009-2014.

Sakliyane teka menyang omahe warga, dheweke uga kampanye liwat cara sing modern yakuwi liwat internet kanthi mbukak akun Facebook. Garwane Ibu Ismarini iki gampang srawung lan grapyak menyang sapa wae. Senajan isih keturunan bangsawan suku Sikumbang, Kabupaten Agam, Sumatra Barat, ning bisa maneka werna basa dhaerah.

Uripe kerep pindhah-pindhah. Nalika isih bocah nganti remaja manggon ing Bukittinggi, banjur kuliah ing Akademi Tekstil, Bandung. Sing paling suwe urip ing Surabaya, tau kuliah ing Insitut Ilmu Hukum & Pengacara, lan Sekolah Tinggi Ilmu Hukum Surabaya. Mula ngepasi kampanye, yen nekani wong Medura dheweke nganggo basa Medura, yen nekani wong Jawa nganggo basa Jawa. Dheweke bisa basa Jawa ngoko lan krama inggil. Kanggo mamerake kepinterane basa Jawa, priya sing ngrintis profesine dadi wartawan nalika isih kuliah ing Bandung kuwi saben riyaya yen ngirim SMS menehi ucapan Idul Fitri migunakake Basa Jawa alus mlipis marang wartawan JB.

Ing Pemilu 2009 iki bapak sing kagungan putra lan putri telu kuwi melu nyaleg kang kaping enem. Iki prestasi kang ora baen-baen. Tlaten, tabah, sabar, sing patut entuk acungan jempol. Sebab senajan wis gagal kaping lima ning salah sijine pengurus Persatuan Wartawan Indonesia Jawa Timur kuwi ora mutung. Dheweke tetep setya lan ora oncat saka partaine, Golkar. Kamangka umume para kader partai yen kalah banjur ngalih menyang partai liyane golek kalungguhan sing luwih kepenak lan calon dadi.

Apa sing ndadekake priya nggantheng kuwi tetep setya marang Golkar? “Iki ana ikatan sejarahe. Sebab ulang taunku kuwi ditutake lan dienut dening Partai Golkar sing padha-padha lair tanggal 20 Oktober. Geneya kok Golkar sing ngenut ulang taunku? Sebab laire dhisik aku, dadi aku luwih tuwa tinimbang umure Golkar,” ngono wangsulane priya sing saiki njabat Wakil Ketua DPD Partai Golkar Surabaya kuwi marang JB karo ngguyu.

Sakliyane kuwi ana alasan liya sing marakake atine kecanthol marang Golkar, yakuwi ibune tau dadi anggota DPRD ing Bukittinggi saka Partai Golkar. Ibune asma Hj. Nurmanis binti Zakaria, dene ramane H. Akhmad Jamirus Bastemar Datuk Rajo Labih.

Ing donyaning jurnalistik, Bang Yousri kerep entuk prestasi. Sakliyane kerep menang lomba karya jurnalistik, uga kerep dadi pengurus PWI, konsultan media, lan saiki mbukak koran elektronik aran Radar Pemilu. Uga kerep nindakake tugas menyang dhaerah-dhaerah lan menyang jaban negara.

Yousri klebu wong sabrang sing duwe kawigaten gedhe marang kutha Surabaya. Dheweke nulis buku sejarah Surabaya lan tokoh-tokoh Surabaya. Ing bebrayan wartawan, ramane Rima Yulia Natazza, SH, M. Yudithira Saputra, lan M. Yudha Israputra kuwi priya sing bisa srawung karo sapa wae, karo sing enom, sing tuwa, lan sing sabarakan. Nanging ya ngono, yen entuk SMS saka Bang Yousri marakake ati trataban. Sebab biasane SMS sing dikirim wara-wara yen ana kanca wartawan sing lara utawa tilar donya.

“Nek entuk SMS teka Yousri mesthi kabar sing ora nyenengake. Nek gak ngandhani ana kanca sing lara ya ana kanca sing tilar donya. Nek mbukak SMS saka dheweke atiku mesthi dheg-dhegan, sapa iki sing kesusahan. Ning aku salut marang dheweke, sebab nek dudu dheweke sapa maneh sing gelem wara-wara? Iki ya pegaweyan sing mulya,” ngono komentare wartawan senior Arifin Perdhana nalika jagongan ing Humas Pemkot Surabaya.

Yen gagal maneh njur piye Bang?

”Ya gak masalah,” kandhane entheng. (Endang Irowati)


Deklarasi Kampanye Damai

19 Maret, 2009

Parpol Peserta Pemilu 2009

Deklarasi Kampanye Damai

Deklarasi Kampanye Damai di Jakarta

Deklarasi Kampanye Damai di Jakarta

JAKARTA (Radar Pemilu) – KEGIATAN kampanye dalam bentuk rapat umum atau terbuka dimulai sejak 16 Maret lalu. Di Jakarta, diselenggarakan acara di arena Pekan Raya Jakarta (PRJ). Komisi Pemilihan Umum (KPU) sebagai mengawali kampanye terbuka. Awal kampanye ditandai dengan mendeklarasikan kampanye damai bersama parpol nasional peserta Pemilu Legislatif 2009.

Seluruh parpol nasional peserta Pemilu 2009 sepakat untuk melaksanakan kampanye damai bersama-sama. Di setiap provinsi nanti, masing-masing parpol mendapatkan jatah dua kali kampanye. Jadwal sudah ditentukan oleh KPU melalui SK Nomor 173 tertanggal 13 Maret lalu. Waktu dan lokasi pelaksanaan ditentukan oleh KPU provinsi setempat.

Pembacaan ikrar kampanye damai itu dipimpin langsung Ketua KPU Abdul Hafiz Anshary. Dalam ikrarnya, Hafiz meminta seluruh parpol untuk mematuhi seluruh tata aturan perundang-undangan terkait kampanye. Terutama, supaya kampanye damai itu juga bisa dinikmati masyarakat umum secara keseluruhan. “Ini pesta demokrasi bersama. Jangan mengganggu ketertiban umum,” kata Hafiz.

Hadir dalam deklarasi tersebut, tujuh komisioner KPU lengkap. Sejumlah pejabat negara juga hadir. Di antaranya, Mendagri Mardiyanto, Wakapolri Komjen Pol Makbul Padmanagara mewakili Kapolri Jenderal Pol Bambang Hendarso Danuri, dan anggota Bawaslu Bambang Eko Cahyo Widodo yang mewakili Ketua Bawaslu Nur Hidayat Sardini.

Seluruh partai kemarin bersama-sama membacakan ikrar kampanye damai. Suasana ikrar sempat tidak tertib setelah ribuan simpatisan partai mendekati panggung tempat deklarasi. Bahkan, saat penandatanganan ikrar damai, suasana seperti pasar itu masih saja terjadi. Setelah penandatanganan ikrar, setiap parpol diberikan waktu tiga menit di atas panggung untuk membacakan orasi masing-masing.

Meski hadir semua, tampaknya, acara tersebut bukan merupakan agenda utama bagi parpol nasional. Indikasinya, sebagian tokoh teras parpol memilih tidak hadir dalam deklarasi itu. Sejumlah parpol besar hanya mewakilkan diri untuk menghadiri deklarasi tersebut.

Nama-nama seperti Ketua Umum Golkar Jusuf Kalla, Ketua Umum Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan Megawati Soekarnoputri, Ketua Umum Partai Persatuan Pembanguan Suryadharma Ali, Ketua Umum Partai Demokrasi Kebangsaan Ryaas Rasyid, dan Ketua Umum Partai Karya Perjuangan Indonesia Meutia Hatta tak tampak. Ketua DPR Agung Laksono yang sebenarnya didapuk untuk membacakan ikrar juga tak hadir.

Beberapa ketua umum yang hadir dalam deklarasi itu bisa dihitung jari. Misalnya, Ketua Umum Partai Hati Nurani Rakyat Wiranto, Presiden Partai Keadilan Sejahtera Tifatul Sembiring, Ketua Umum PNI Marhaenisme Sukmawati Sukarnoputri, Ketua Umum Partai Karya Perjuangan M. Jasin. Tak lupa, hadir pula Ketua Umum Partai Persatuan Daerah Oesman Sapta dan Ketua Umum Partai Buruh Muchtar Pakpahan. Ketua Dewan Tanfidz Partai Kebangkitan Bangsa Muhaimin Iskandar baru hadir pada pertengahan acara.

Minimnya tokoh yang hadir itu diakui oleh Hafiz. Meski secara pribadi merasa kurang, dia memaklumi hal tersebut. Mayoritas ketua umum tak hadir karena sedang melaksanakan tugas di pemerintahan. “Tadi saya ketemu Pak JK (Jusuf Kalla). Beliau tidak bisa hadir karena tidak ambil cuti. Kemungkinan sama juga terjadi sama Ketum yang lain,” katanya.

Dalam undangan, ternyata, juga terjadi kesalahpahaman. Dua kubu Partai Penegak Demokrasi Indonesia (PPDI) hadir. Masing-masing dari kubu Mentik Budiwiyono dan Endung Sutrisno. “Itu murni kesalahan teknis. Sejatinya, undangan hanya satu,” jawabnya.

Selain parpol nasional, KPU sebenarnya mengundang enam parpol lokal Aceh untuk turut hadir mendeklarasikan kampanye damai. Namun, hingga penutupan, tak satu pun parlok Aceh yang hadir. Menurut Hafiz, pihaknya akan segera meminta Komisi Independen Pemilihan (KIP) Aceh untuk menyusun acara dan deklarasi yang sama.

Sekjen PPP Irgan Chairul Mahfiz menyatakan, ketidakhadiran Suryadharma memang disebabkan tugasnya sebagai menteri koperasi. Namun, dia menilai bahwa secara substansi, acara deklarasi kampanye damai itu tetap tinggi, meski tanpa kehadiran tokoh-tokoh parpol. “Hasil deklarasi damai ini akan kami sosialisasikan kepada seluruh elemen partai,” kata Irgan.

Sementara di Makassar Kampanye damai di Lapangan Karebosi kemarin ternodai oleh bentrokan yang melibatkan kader Partai Kedaulatan. Insiden tersebut diduga dipicu adanya dualisme kepemimpinan di dalam tubuh partai nomor urut sebelas tersebut.

Insiden itu terjadi sekitar pukul 14.00 Wita. Saat itu salah seorang pengurus Partai Kedaulatan versi Syamsuddin Ilyas bersama Bunyamin baru saja mengambil stiker untuk dipasang di mobil pimpinannya. Pada saat bersamaan, beberapa pengurus partai versi Asrulah yang juga mengklaim sebagai pengurus sah langsung mendatangi Bunyamin.

Tanpa banyak bicara, mereka melayangkan pukulan ke arah Bunyamin. Syamsuddin yang menyaksikan kejadian itu hendak melerai kedua belah pihak. Sayang, bukan berhasil melerai, dia malah dipukuli pelaku.

”Saya tiba-tiba dipukul di bagian kepala dan punggung. Padahal, saya hanya berusaha melerai agar tidak terjadi perkelahian yang lebih besar,” ujar Syamsuddin saat melaporkan insiden itu ke Sentra Pelayanan Kepolisian Wilayah Kota Besar Makassar kemarin sore.

Bentrokan besar bisa diatasi setelah aparat kepolisian dari Polwiltabes Makassar Barat turun tangan untuk mengamankan situasi. Akibat insiden itu, seorang kader Partai Kedaulatan versi Asrullah bernama Syamsul, 45, ditangkap polisi. Dia dijadikan tersangka lantaran memukul Syamsuddin dan Bunyamin. (jpnn/yra)

banner-yousri


Sri Sultan Tolak Dampingi JK

24 Februari, 2009

Sri Sultan Ingin Jadi Presiden
Tolak Jadi Cawapres Jusuf Kalla

JAKARTA (Radar Pemilu) – ADANYA pernyataan kesediaan Jusuf Kalla (JK) menjadi calon presiden tidak menggoyahkan kader Partai Golkar yang lain untuk ikut bersaing. Di antaranya adalah Sri Sultan Hamengku Buwono X.
Raja keraton Jogjakarta itu secara tegas menolak dipasangkan sebagai calon wakil presiden (cawapres) JK. Padahal sebelumnya, Ketua DPP Partai Golkar, Proyo Budi Santoso sudah mewacanakan untuk memasangkan Sultan sebagai cawapres pendamping Kalla.
”Sikap saya sampai saat ini tetap declare sebagai capres,” kata Sultan di kediamannya, Jalan Suwiryo, Menteng, Jakarta Pusat, Senin (23/2). Ia menyebut duet capres-cawapres dari satu partai yang sama bukan pilihan politik yang strategis.
”Bukankah lebih baik berkoalisi untuk memperkuat pemerintahan,” cetusnya. Menurut Sultan, sekalipun perolehan suara Golkar pada pemilu legislatif nanti mampu mencapai 25 persen suara nasional sehingga bisa mengajukan pasangan capres-cawapres sendiri, Golkar harus merangkul kekuatan lain.
”Kalau di bawah 25 persen, tentu harus berkoalisi. Kalau lebih dari 25 persen, biarpun bisa mengajukan sendiri, apa tetap harus berdiri sendiri,” ujar anggota Dewan Penasihat Partai Golkar itu.
Sultan mengaku tengah mempersiapkan diri mengikuti penjaringan capres Partai Golkar. ”Saya bangun komunikasi dengan DPD-DPD Golkar, apa mungkin nama saya dimasukkan dalam pencalonan,” ungkapnya.
Tapi, bagaimana kalau akhirnya tidak menang di penjaringan itu? ”Kalau memang ada partai lain yang mau mengusung dan partai itu dapat 20 persen, saya maju lewat situ,” jawab Sultan, mantap.
Sayang, ketika ditanya tentang ”partai lain” itu, Sultan enggan menjelaskan lebih jauh. ”Saya tidak bisa jelaskan karena itu sama saja dengan saya buka baju. Tapi, mendekati 9 April, manuver politik semakin menarik dan konstalasi politik semakin cepat,” katanya. Yang jelas, partai yang mendukung Sultan secara terbuka adalah Partai Republikan.
Dalam kesempatan itu, Sultan juga mempersoalkan angka 30 persen yang dipatok Golkar sebagai target perolehan suara pemilu legislatif. ”(Target, Red) itu mesti keliru,” ujarnya.
Meski pada Pemilu 2004 Golkar bisa merebut 21 persen suara dan ada tambahan jumlah pemilih nasional, menurut dia, paling banter Golkar hanya bertambah 5 persen. Apalagi, sistem penetapan caleg terpilih ditentukan dengan sistem suara terbanyak.
Menanggapi itu, Ketua DPP Partai Golkar Firman Subagyo justru merasa bingung terhadap kader partai berlambang beringin tersebut. ”Ketika Partai Demokrat tidak mencalonkan JK sebagai cawapres, kita sewot. Sekarang, Pak JK sudah dicapreskan, sewot lagi. Ini bagaimana sebenarnya yang betul itu,” katanya.
Karena itu, menurut Firman, semua pencapresan Partai Golkar diserahkan kepada mekanisme yang ada. Yakni, melalui rapimnas yang akan digelar setelah pemilu legislatif. ”Semuanya, yang jelas, berhak mencalonkan atau mendeklarasikan diri. Boleh-boleh saja. Tapi kalau resmi dari Golkar, ya harus menunggu rapimnas,” tegasnya. (jpnn/yra)


Golkar dan PDIP Protes KPU

8 Februari, 2009

KPU Validasi Akhir

Contoh Surat Suara

KPU perlihatkan contoh surat suara

KPU perlihatkan contoh surat suara

JAKARTA (radar pemilu) – SINYAL-sinyal kurang baik muncul dalam tahap proses pemilu. Validasi akhir surat suara yang dilangsungkan kemarin banyak kesalahan fatal. KPU harus bekerja keras membenahi kesalahan itu bila ingin mencetak surat suara tidak molor dari jadwal hari ini.

Dalam validasi akhir kemarin, PDIP dan Golkar mencak-mencak. Mereka memprotes KPU atas contoh surat suara yang akan naik percetakan. Bagaimana PDIP tidak protes, ada nama calegnya yang tertukar dan tak tercantum.

Wakil Sekretaris Bidang Pemenangan Pemilu PDIP Arif Wibowo yang mewakili partai bateng moncong putih itu kecewa berat. Dia menemukan kesalahan fatal, yakni nama caleg PDIP di dapil Jatim VI dan Jatim VII tertukar dengan nama caleg dari Jatim X dan Jatim XI. Ironisnya, nama Sekjen PDIP Pramono Anung termasuk yang tidak ditemukan di dapil Jatim VI. ”Di dapil Jatim VI dan Jatim VII kami menemukan nama caleg dari dapil lain. Karena itu, kami minta diganti seluruhnya dan dipastikan tidak keliru,” tegas Arif di sela-sela validasi akhir.

Perwakilan Partai Golkar, anggota DPR Idrus Marham, juga protes. Idrus tidak puas melihat logo cetakan dari surat suara yang dibuat KPU. Logo beringin dari Partai Golkar seharusnya hijau, namun ternyata di surat suara KPU berwarna kehitam-hitaman. ”Ini masalah psikis, logo parpol itu harus sesuai,” protes Idrus.

Keluhan terhadap warna logo parpol juga muncul dari Partai Kebangkitan Bangsa dan Partai Nasional Benteng Kerakyatan.

Menanggapi keluhan tersebut, anggota KPU Andi Nurpati menyatakan, maksud diadakannya validasi itu adalah untuk menemukan kesalahan tersebut. Dia memberikan catatan khusus kepada sejumlah parpol yang tidak mengikuti proses validasi akhir tersebut.

Surat suara Pemilu Legislatif

Surat suara Pemilu Legislatif

”Saya minta pimpinan partai segera mendelegasikan perwakilan agar ke KPU. Sampai malam kami masih di sini. Proses selanjutnya bisa tertunda kalau ada partai yang tidak datang,” ujarnya mengingatkan.

Siang kemarin memang belum lengkap perwakilan parpol yang hadir. Mereka ditunggu hingga malam hari. Hingga pukul 19.00 WIB, proses validasi masih berlangsung. Apabila semua selesai, KPU akan melakukan launching pencetakan surat suara hari ini (8/2). PT Temprina Media Grafika adalah konsorsium yang akan melakukan pencetakan perdana tersebut. (jpnn/yra)


Duet SBY-JK

2 Februari, 2009

Duet SBY-JK

Kembali Dibicarakan

JAKARTA (Radar Pemilu) – DUET Susilo Bambang Yudhoyono dengan Jusuf Kalla (SBY-JK) kembali dibicarakan. Partai Demokrat mematok syarat tinggi bagi kandidat cawapres yang akan mendampingi SBY pada Pilpres 2009 nanti. Selain bergantung pada hasil polling, perolehan suara partai yang menaungi calon tersebut juga harus signifikan.

Berbisik mesra  SBY-JK

Berbisik mesra SBY-JK

“Karena itu, perlu menunggu hasil pemilu legislatif agar kekuatan partai-partai dapat terlihat lebih dulu,” ujar anggota Dewan Pembina DPP Partai Demokrat Hayono Isman di Jakarta kemarin (1/2). Sebab, menurut dia, strategi menyusun pasangan capres-cawapres juga harus memperhitungkan seberapa besar dukungan di parlemen.

“Bukan sekadar bisa maju saja, tapi bagaimana nanti (usai terpilih, Red),” tambah mantan Menpora itu, percaya diri.

Karena itu, menurut Hayono, ruang bagi tokoh lain selain Jusuf Kalla (JK) untuk menjadi cawapres pendamping SBY nanti masih cukup terbuka. “Tergantung suara Golkar berapa dulu,” ujar Hayono kembali.

Namun, apakah Demokrat juga sudah melakukan penjajakan ke calon-calon lain? Hingga saat ini, menurut mantan politikus Golkar itu, partainya belum melakukan upaya aktif. “Kami lebih baik serius dulu memenangkan pemilu Legislatif 2009,” jelasnya.

Namun, dia mengakui bahwa ada beberapa pihak maupun individu yang sudah berusaha melakukan pendekatan untuk menjadi cawapres SBY. “Tentu ada dan peluang mereka (menjadi cawapres SBY, Red) juga bukan sesuatu yang mustahil,” ujarnya, enggan menyebut siapa saja tokoh-tokoh itu.

Meski demikian, dia menegaskan, kalau pihaknya tidak bisa memungkiri bahwa duet SBY-JK tetap punya potensi lebih besar untuk diajukan lagi. “Kita harus jujur kalau kinerja duet itu kan terbukti cukup baik selama hampir lima tahun ini,” tandasnya.

Dalam beberapa survei, perolehan suara Golkar banyak yang memperkirakan akan turun pada 2009 nanti. Di sisi lain, suara Demokrat justru diperkirakan melonjak tajam dibanding perolehan pada Pemilu 2004 lalu. Jika benar terjadi, kondisi tersebut tentu saja akan memperlemah posisi Kalla sebagai kandidat cawapres SBY pada pilpres nanti. Demokrat akan percaya diri untuk mencari pasangan cawapres yang punya popularitas lebih tinggi.

Menurut Hayono, hasil survei terhadap tingkat popularitas dan keterpilihan calon bersangkutan hingga detik menjelang pemilu, memang juga tetap dipakai. “Persepsi masyarakat itu juga penting sekali, tapi kita lihat saja sama-sama nanti, siapa yang akan dipilih (sebagai cawapres, Red),” ujar putra pendiri Kosgoro, Mas Isman tersebut.

Selain Kalla, beberapa tokoh yang dianggap masih berpeluang menjadi cawapres SBY, di antaranya Sri Sultan Hamengku Buwono X, Hidayat Nurwahid, Akbar Tanjung, dan Yusril Ihza Mahendra. Meski demikian, belum ada satu pun yang secara terbuka menyatakannya secara langsung.

Sri Sultan, misalnya, hingga hari ini tetap mendeklarasikan diri sebagai capres. Anggota dewan penasihat DPP Partai Golkar yang beberapa waktu terakhir dikabarkan makin dekat dengan Mega itu masih menyatakan belum ingin menjadi nomor dua.

“Deklarasi Sultan adalah untuk capres, dan sampai sekarang itu belum berubah,” tegas ketua tim sukses pencalonan Sultan, Sukardi Rinakit, saat dikonfirmasi. Menurut dia, hingga saat ini nama raja Jawa itu masih dikunci di posisi capres.

“Sekarang kami berjuang dan bertempur untuk itu (capres, Red) dulu, posisi nomor dua kita abaikan,” ujarnya. (jpnn/yra)

banner-yousri

—————————————————————————————————————–

KPU Harus Tingkatkan

Partisipasi Pemilih

SURABAYA (radarpemilu) – MENUJU sistim politik yang demokratis diperlukan transformasi untuk mendorong pembaruan secara menyeluruh, fokus pembaruan harus melakukan perubahan yang memperkuat posisi rakyat.

Termasuk memikirkan institusi supra agar bisa menjadi bagian dari kekuatan yang menyokong demokratisasi.

Demikian diungkapkan Prof. Dr. Arief Darmawan, MS, dalam seminar bertajuk ”Penyelenggaraan Pemilu (Pilleg dan Pilpres) 2009 yang damai dan berkualitas” di kantor Bakesbang Sabtu, (10/1).

Prof Arief menilai, yang terjadi sekarang ini diterimanya demokrasi dalam dua kapasitas yang berbeda, yakni demokrasi sebagai sebuah sistem politik menurut kerangka pengertian nasional dan pengertian lokal. yang selanjutnya menimbulan kondisi mendua (ambiguity).

Di satu pihak demokrasi diakui dan diterima sebagai sistem politik nasional (yang pengertiannya lebih sarat dengan kaidah-kaidah nilai Barat), “Bahkan pada di sisi lain lagi dalam penerapan dan pelaksanaannya demokrasi berubah menjadi proses politik dengan nilai-nilai dan aturan-aturan lokal (berstandar pada kaidah-kaidah nilai lokal ).” jelasnya.

Lebih jauh Arif menjelaskan, demokrasi sebagai suatu proses sering kali tidak segera nampak substansi demokrasi, tetapi adanya nilai-nilai demokrasi yang sengaja diciptakan guna mengatur kehidupan politik dan sosial masyarakat. Pengadaan pranata-pranata tersebut di maksudkan agar aturan-aturan yang sudah ditentukan tadi itu memiliki kekuatan hukum yang lebih kuat.

Sementara itu, Pemimpin Umum Harian Surabaya Pagi Tatang Istiawan dan anggota KPU Kota Surabaya Edward Dewaruci yang juga menjadi pembicara dalam seminar tersebut menilai, untuk sampai pada penyelenggaraan pemilu damai dan berkualitas maka tugas Komisi Pemilihan Umum (KPU) adalah bagaimana partisipasi pemilih mampu meningkat. Selain itu KPU juga mampu menjaga proses pemilu langsung ini mampu berjalan secara langsung, umum bebas rahasia, jujur dan adil.

Proses demikian itu mampu dikawal dalam semua tahapan, khususnya kampanye dan pemungutan suara. “KPU berusaha melakukan public awarnes serta voters education,” ungkap Edward. Nah untuk menuju proses itu lanjutnya, butuh peran serta seluruh komponen bangsa, pers pemerintah serta partai politik sendiri.

Masih dalam acara yang selenggarakan LPM GR (Lembaga Pengembangan Masyarakat Gotong Royong), dengan tiga 3 cewek jagoan sebagai pengurus harianya, (Dra. Siti Mujanah, MBA, Ph.d. Eva Desembrianita, SE, MM dan Dra. Saptarini) Edward juga sempat menunjukkan salah satu contoh surat suara yang lebarnya seperti halaman koran (45X84 cm). Sontak contoh yang dibawa anggota KPU berkacamata itu membuat peserta seminar berdecak penuh komentar. Tak lain karena dalam bayangan mereka surat suara pemilu 2009 tak akan selebar yang nampak dimatanya sebagaiman pemilu di 2004.

Selain itu, Edward juga menunjukkan cara sah memberikan hak pilih dengan metode mencentang (contreng) yang hanya dilakukan sekali pada kolom gambar partai, atau nomor calon legislatif (caleg).

Untuk diketahui seminar terselenggara atas kerjasama LMP GR dengan Bakesbang Propinsi Jawa Timur dalam kaitan untuk ikut serta dalam sosialisasi tentang penyelenggaraan Pemilu pada bulan April 2009 nanti. LMP GR sendiri merupakan (Lembaga Pengembangan Masyarakat Gotong Royong), dimana lemaga ini didirikan pada 7 Februari 2007 dimana pengurusnya adalah anggota Kosgoro 1957 Prop Jawa Timur. (sbypagi/yra)


Penetapan Capres Golkar

30 Januari, 2009

Agung Laksono

Agung Laksono

Capres dan Cawapres

Partai Golkar Dipercepat

JAKARTA (Radar Pemilu) – CEPATNYA pergerakan politik terkini memaksa DPP Partai Golkar segera menetapkan capresnya. Jika semula parpol warisan Orde Baru itu memberi ancar-ancar setelah pemilu legislatif, sangat mungkin jadwalnya dimajukan. Pertengahan Februari Golkar diperkirakan sudah mengantongi nama capres/cawapres yang akan diusung pada Pilpres Juli 2009.

”Tak bisa ditunda lebih lama,” ujar Wakil Ketua Umum DPP Partai Golkar Agung Laksono di gedung parlemen Senayan, Jakarta, Kamis (29/1). Menurut dia, waktu terbaik menetapkan capres/cawapres adalah saat rapat konsultasi nasional pertengahan Februari mendatang.

”Sebab, dinamika politiknya memang sangat cepat,” tambah ketua badan pemenangan pemilu (Bappilu) Golkar itu. Dia menyatakan, selain aspirasi arus bawah, sejumlah kalangan DPP mulai menginginkan hal yang sama.

”Dorongan itu sudah makin kuat. Ini wajar karena memang perkembangan (politiknya) bukan lagi hitungan bulan, tapi sudah hari,” tandas Agung.

Saat Rakernas IV Golkar Oktober 2008, telah diinventarisasi tujuh nama calon kandidat yang akan diusung Golkar sebagai capres/cawapres. Namun, nama-nama yang dijaring tersebut belum ditetapkan oleh DPP, karena masih sebatas hasil penyampaian aspirasi seluruh DPD yang hadir saat itu. DPP malah memutuskan bahwa penetapan capres/cawapres baru dilakukan usai pemilu legislatif.

Tujuh nama itu adalah Jusuf Kalla, Agung Laksono, Aburizal Bakrie, Akbar Tandjung, Fadel Muhammad, Sri Sultan Hamengku Buwono X, dan Surya Paloh. ”Siapa yang akan dipilih di antara mereka, kita lihat saja,” ujar Agung berdiplomasi.

Bagaimana bakal capres Golkar yang diminati partai lain untuk diusung jadi cawapres? Seperti diberitakan, Sri Sultan dan Surya Paloh masuk dalam daftar bakal cawapres PDI Perjuangan. ”Tentu, kalau sudah diusung partai lain, tak akan ikut diajukan (Golkar) lagi,”’ujar ketua DPR tersebut.

Namun, Agung menolak kalau digandengnya dua tokoh Golkar itu merupakan upaya PDIP memecah belah partainya. ”Saya harap bukan seperti itu (mengadu domba, Red),” tandasnya.

Menurut dia, selama tak memanfaatkan atribut partai, Golkar tak akan melarang kader atau tokohnya dipinang partai lain. Karena itu pula, Agung meminta partai juga tak tergesa-gesa mengambil sikap terhadap Sri Sultan. “Kalaupun ada sanksi, cukup pencoretan dari daftar capres yang akan diusung Golkar,” ujarnya.

Beberapa waktu sebelumnya, Ketua DPP Bidang Hukum Partai Golkar Muladi sempat menyatakan bahwa Sri Sultan perlu diberi sanksi karena akan diajukan partai lain sebagai bakal capres/cawapres. Karena dianggap sudah menyeberang, Sultan diancam dicopot dari jabatan sebagai anggota Dewan Penasihat Partai Golkar.

”Menurut saya tidak begitu tepat. Seperti halnya pilkada, banyak kader kita yang diminta partai lain, ya kita persilakan,” pungkas Agung. (jpnn/yra)

banner-yousri2



Pilgub Jatim

3 November, 2008

Partai Golkar Didukung

Komunitas Pewayangan

Menangkan Pasangan KarSa

 

SURABAYA (radarpemilu) – PASANGAN Soekarwo-Saifullah Yusuf (KarSa) kembali mendapat suntikan dukungan. Selain dari Partai Golkar, kali ini dari komunitas dalang dan segenap seniman wayang kulit juga menyampaikan suara bulat

“Kami dulu memang memberikan dukungan pada pasangan Salam (Soenarjo-Ali Maschan Moesa). Tetapi pada putaran kedua ini, kami akan memberikan suara pada pasangan Karsa. Sebab di antara dua pasangan calon yang akan maju dalam Pilgub putaran kedua ini, hanya Pakde Karwo yang memiliki kepedulian pada para seniman,” kata dalang Ki Surono Gondo Kusumo usai menjadi dalang dalam HUT Partai Golkar ke 44 yang digelar oleh DPD PG Kota Surabaya, di kantor PG Surabaya, Jl. Adityawarman, Minggu (2/11) dinihari.

Hadir dalam wayangan tersebut calon Gubernur Jatim, Pakde Karwo bersama Bude Karwo, Ketua Tim Pemenangan Karsa, Martono, Ketua DPD PG Surabaya, Drs.H.Eddy Budi Prabowo, beberapa pengurus Partai Golkar Jatim, di antaranya Gatot Sudjito, juga para sesepuh partai Golkar Surabaya dan Jatim. Tidak ketinggalan seluruh Pengurus Kecamatan (PK) PG se Surabaya, serta masyarakat Surabaya yang gemar akan wayang kulit.

Menurut Ki Surono yang kerap menjadi “asisten” saat Ki Soenarjo mendalang, memberikan dukungan pada Pakde Karwo memang sudah menjadi pilihan yang sudah dipikirkan masak-masak. Sebab selama ini Pakde Karwo sudah menunjukkan kepeduliannya pada para seniman. “Pak Soenarjo juga sudah memberikan petunjuk seperti itu,” kata Ki Surono yang saat itu melakonkan “Lahirnya Wisanggeni”.

Ketua PG Surabaya, Eddy Budi Prabowo mengatakan, sebenarnya pada tahun 80-an ia menginginkan Pakde Karwo sebagai Ketua AMPI Jatim. Tetapi saat itu para sesepuh Golkar minta agar Pakde Karwo aktif di pemerintahan. Demikian juga pada tahun 1998 pasca terbitnya aturan bagi PNS tidak boleh masuk partai, Pakde Karwo juga memilih di pemerintahan. “Ternyata para sesepuh benar, karena Pakde Karwo memang ditakdirkan menjadi pemimpin Jatim,” kata Eddy yang langsung disambut standing aplaus para undangan yang hadir.

Sementara itu, Gatot Sudjito mengatakan bahwa hampir seluruh DPD PG Kabupaten/Kota se Jatim mendukung Pakde Karwo. Karena itu, pihaknya sudah melihat sendiri mesin partai hingga ke tingkat PK dan PD/PL sudah langsung bekerja. “Kami harap dalam dua hari ini kita semakin bekerja keras dan berdarah-darah untuk memenangkan pasangan Karsa,” ungkapnya. (spg/yous)


Kaum Hawa di Pemilu

3 November, 2008

Mungkinkah Sepertiga

Anggota Parlemen Indonesia

Dari Kaum Hawa?

Ditempatkan di Nomor 3, Bakal Kursi Hanya 1

DINAMIKA demokrasi di Indonesia menghendaki adanya peningkatan kuantitas keterwakilan perempuan. Paling tidak itu tecermin dari adanya keharusan di UU Pemilu agar parpol memenuhi 30 persen caleg perempuan di daftar calon wakil rakyatnya. Mungkinkah sepertiga anggota parlemen kita mendatang dari kaum Hawa?

—-

Rata-rata parpol memang sudah memenuhi target 30 persen perempuan di daftar caleg. Hanya, bila melihat posisi para politikus kaum Hawa dalam nomor urut caleg, terkesan masih sebatas formalitas di atas kertas. Sebab, bila dilihat dari hasil Pemilu 2004, lalu kita bandingkan dengan nomor urut yang diberikan kepada para caleg perempuan itu, sangat kecil kemungkinan mereka melenggang ke Senayan.

Perempuan seperti berada di daerah ”grey dapil”. Sebagian di antara mereka berada di nomor antara jadi dan tidak jadi. Nomor yang membutuhkan kerja keras agar jadi, bahkan butuh keajaiban.

Penyusunan nomor urut menerapkan sistem setiap tiga calon harus ada satu perempuan. Intinya, seorang calon perempuan harus masuk tiga besar. Walaupun sistem itu sudah diterapakan, pada kenyataannya, kebanyakan caleg perempuan itu menempati nomor urut tiga. Posisi itulah yang disebut grey karena patokan pemilu lalu kebanyakan parpol hanya meraih satu atau dua kursi di setiap dapil.

Dapil Banten I (Pandeglang dan Lebak) -yang kini dipecah dengan Banten II (Cilegon, Serang, dan Kota Serang) bisa dijadikan salah satu contoh. PKS yang pada Pemilu 2004 hanya mendapatkan 1 kursi memasang caleg perempuan, yakni Tini Rochmawati, di nomor urut 3.

Nasib yang sama juga dialami Ratu Etty Siti Setiaty (PAN) dan Ratu Mas Intan (PKB). Keduanya juga mendapat nomor urut 3. Padahal, partainya hanya merebut satu kursi pada Pemilu 2004 di dapil Banten I.

Tumbu Saraswati (PDIP) juga tak begitu beruntung. Bila Tumbu dipasang di nomor urut 2 pada Pemilu 2004, untuk Pemilu 2009 dia turun peringkat di nomor urut 3. Padahal, pada Pemilu 2004, PDIP hanya meraih 2 kursi di Banten I yang membuat Tumbu terpilih. Peluang Tumbu untuk kembali duduk di parlemen kini mengecil karena dia dipasang di nomor urut 3.

Bagaimana Golkar, PPP, dan Demokrat ? Di dapil Banten I, ketiga parpol itu relatif sudah cukup proporsional. Golkar yang mendapat 3 kursi, misalnya, memasang Rachmi Dewi Wulansari di nomor urut 3. Sedangkan PPP dan Partai Demokrat yang mendapat satu kursi juga menempatkan caleg perempuan di nomor urut 1. Mereka adalah Irna Narulita (PPP) dan Ratu Siti Romlah (Partai Demokrat).

Realitas di dapil Jateng V (Boyolali, Klaten, Sukoharjo, dan Kota Surakarta) juga cukup menarik. Sejumlah caleg perempuan, seperti Mujiyati (PKS), Dewi Handayani (PKB), dan Endang Srikarti Handayani (Partai Golkar), cuma mendapat nomor urut 3. Padahal, pada pemilu lalu masing-masing partainya hanya merebut 1 kursi.

Siti Hajar, caleg PPP, malah harus lebih menahan napas. Dia diberi nomor urut 3. Padahal, pada Pemilu 2004, partai berlambang Kakbah itu tidak memperoleh satu kursi pun dari dapil Jateng V.

Partai Demokrat yang sempat merebut 1 kursi agak lumayan. Dengan penuh percaya diri, partainya SBY itu memasang GRAy Koes Murtiyah di nomor urut 1.

PDIP juga menempatkan Puan Maharani, putri Megawati Soekarnoputri, di nomor urut yang sangat aman, yakni nomor urut satu. Apalagi, dapil Jateng V merupakan kantong suara partai berlambang banteng moncong putih. Pada pemilu lalu, PDIP meraup tiga kursi dari dapil itu. PDIP hanya ada dua perempuan yang menempati puncak susunan caleg. Selain Puan, satunya lagi Ribka Tjiptaning di dapil Jabar IV.

Tapi, ada yang tragis lagi menimpa posisi perempuan. Ada parpol yang tidak menempatkan perempuan dalam nomor urut 1-3. Misalnya, PAN di dapil V Jateng. Fenomena seperti itu cukup banyak terjadi di dapil lain.

Beberapa di antaranya adalah PPP di dapil Banten III, Jabar III, Jabar IX, Jabar X, Jateng VI, Jateng X, dan Jatim VI. PKS di dapil Jabar VIII, Jabar XI, Jateng IV, dan Jatim VII. PKB di dapil Jabar I, Jabar IV, dan Jateng I. Golkar di dapil Jateng IV dan Jateng IX, serta PAN di dapil Jateng I, Jateng III, Jateng V, dan Jatim III.

Bagaimana reaksi para petinggi partai? Ketika dikonfirmasi, Sekjen DPP PDIP Pramono Anung membantah meminggirkan caleg perempuan. Dia menyebutkan, justru partainya menargetkan caleg perempuan yang menembus parlemen pada periode mendatang akan lebih banyak daripada Pemilu 2004. ”Kami berusaha menempatkan perempuan di nomor-nomor yang menjanjikan. Jadi, hitungannya jadi, bukan sebatas formalitas,” katanya.

Pram -begitu dia akrab disapa- menuturkan, jumlah caleg perempuan PDIP yang masuk daftar caleg tetap (DCT) sebenarnya paling banyak dibandingkan dengan parpol lain, yakni 221 orang atau 35,19 persen dari total caleg. Namun, dia mengakui, memang hanya dua orang yang mendapat nomor urut satu. Yaitu, Ribka Tjiptaning di dapil Jabar IV dan Puan Maharani di dapil Jateng V.

”Tapi, tidak fair kalau kami dianggap tidak serius,” ujarnya. Sebab, ungkap Pram, sebagai partai besar, caleg perempuan PDIP yang berada di nomor urut 2 atau 3 tetap berpeluang jadi. Dia mencontohkan, Rieke Diah Pitaloka (nomor urut 2 di dapil Jabar 2), Eva Kusuma Sundari (nomor urut 3 di dapil Jatim VI), dan Indah Kurnia (nomor urut 3 di dapil Jatim I). ”Mereka memang tidak di nomor satu. Tapi, mereka pasti jadi,” tegasnya.

Sekjen DPP PPP Irgan Chairul Mahfidz juga membantah bahwa penempatan caleg perempuan di PPP sebatas formalitas untuk memenuhi target 30 persen yang diatur UU Pemilu. ”Kami punya komitmen untuk menjadikan caleg perempuan PPP benar-benar bisa terpilih dengan memasang di nomor jadi,” katanya.

Dia menyebutkan, partainya telah menyiapkan caleg perempuan dengan cukup baik. Dari 77 dapil yang ada, tutur dia, terdapat 14 caleg perempuan di nomor urut 1, 17 caleg perempuan di nomor urut 2, dan 29 caleg perempuan di nomor urut 3.

”Memang, masih ada sembilan dapil yang sama sekali tidak ada caleg perempuan. Sebagian karena kandidat caleg perempuan yang mendaftar kurang persyaratannya,” jelas Irgan.

Tapi, faktanya, ada caleg PPP yang tidak dipasang di nomor jadi? ”Semua tetap harus dihitung. Terutama caleg yang mampu mendongkrak perolehan suara,” jawabnya.

Sementara itu, Ketua Badan Pemenangan Pemilu (Bappilu) DPP PAN Totok Daryanto menegaskan, persoalan nomor urut sudah tidak lagi menjadi perdebatan di kalangan kader PAN. Sebab, PAN menggunakan sistem suara terbanyak. Dengan begitu, caleg yang memperoleh suara terbanyak, tak peduli berapa nomor urutnya, akan ditetapkan sebagai caleg terpilih.

”Jadi, caleg-caleg PAN, terutama caleg perempuan PAN, tak perlu berkecil hati. Di nomor urut berapa pun mereka tetap bisa terpilih asal mendapatkan suara dari pemilih. Mereka dilindungi partai,” ujarnya.

Tapi, psikologis pemilih masih ”memandang lebih” caleg bernomor urut atas? ”Masyarakat pemilih secara umum sudah tahu kok. Tidak perlu khawatir. Apalagi, Golkar dan Demokrat kan juga menerapkan sistem suara terbanyak. Ini memudahkan sosialisasinya,” tegas Totok.

Walaupun para petinggi partai sudah menyebut adanya pemerataan dan keadilan dalam menempatkan posisi perempuan, tampaknya masih sulit penghuni Senayan diisi 30 persen perempuan. itu terjadi karena kebanyakan mereka di daerah grey. (jp/yous)


Sultan HB X Harus Ikut Aturan Partai Golkar

29 Oktober, 2008

Agung bersama Ketua Umum DPP PG, Jusuf Kalla dan Ketua Dewan Penasehat DPP PG, Surya Paloh

Agung bersama Ketua Umum DPP PG, Jusuf Kalla dan Ketua Dewan Penasehat DPP PG, Surya Paloh

Agung Laksono


Sultan HB X Harus Ikuti Aturan

Tatacara Capres Partai Golkar

JAKARTA (radarpemilu) – WAKIL  Ketua Umum DPP Partai Golkar HR Agung Laksono mengatakan, kesediaan Sri Sultan Hamengku Buwono X sebagai calon presiden pada Pemilu 2009 bergantung pada diri Sri Sultan sendiri.

            “Semua berpulang pada Sri Sultan sendiri apakah dia serius mencalonkan diri atau tidak,” kata Agung menjawab wartawan di Gedung Parlemen, Jakarta, Selasa (28/10).

            Hal itu dikemukakan Agung Laksono menjawab soal kesediaan Gubernur Daerah Istimewa Jogjakarta (DIJ) Sri Sultan Hamengku Buwono X yang juga Raja Keraton Kesultanan Yogyakarta, Selasa, untuk maju menjadi calon presiden (capres) pada Pemilu 2009. Kesediaan dan kesiapan Sultan HB X tersebut disampaikan di hadapan puluhan ribu warga DIY dan sekitarnya pada acara Pisowanan Agung (pertemuan akbar-Red) `Dari Yogyakarta untuk Indonesia`, di Alun-alun Utara Yogyakarta, Selasa (28/10).  

            Menurut Agung, untuk mencalonkan diri sebagai presiden melalui Partai Golkar ada aturannya sendiri. Hal itu, menurut dia, baru dibahas setelah pemilu legislatif.        

            “Secara resmi Partai Golkar akan membahas capres dan cawapres seusai pemilu legislatif. Hal itu untuk menjaga konsentrasi partai menghadapi Pemilu 2009,” ujar Agung yang juga Ketua DPR.

            Ia menambahkan, Partai Golkar sendiri belum bersikap terkait keputusan Sri Sultan Hamengku Buwono X untuk maju sebagai calon presiden (capres) 2009.

 

Tunggu RUU Pilpres

            Menanggapi soal peluang sebagai capres, Sri Sultan HB X menyatakan keyakinannya karena masih ada proses kristalisasi di masyarakat dan partai politik (parprol).

            “Parpol rata-rata memang akan menentukan pilihan setelah hasil pemilihan umum legislatif, dan saat ini saya hanya menjawab pertanyaan masyarakat apakah bersedia maju atau tidak maju sebagai capres, dan saya menyatakan bersedia,” katanya.

            Sultan menyatakan, akan melihat perkembangan perolehan suara parpol. Untuk itu, ia belum bisa memperkirakan apalagi pembahasan RUU Pilpres belum selesai, termasuk posisinya sebagai Gubernur DIY apakah akan mundur atau tidak.

            Ditanya apakah siap juga menjadi calon wakil presiden (cawapres), Sultan menyatakan dirinya belum berpikir soal itu karena ke depan masih akan terjadi kristalisasi dalam proses politik.

            “Sedangkan untuk calon independen, saat ini masih tidak mungkin karena harus mengamandemen undang undang, jadi semua pencalonan harus melalui parpol,” katanya.        Menanggapi kesediaan Sri Sultan HB X untuk maju di pilpres, pengamat politik dari Universitas Indonesia Arbi Sanit berpendapat, Sri Sultan akan sulit maju sebagai capres melalui Partai Golkar karena partai itu besar kemungkinan bakal mengusung Jusuf Kalla sebagai cawapres mendampingi Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) sebagai capres dalam Pemilihan Presiden 2009.

            “Meski Sri Sultan sekarang menjabat sebagai Ketua DPD Partai Golkar Yogyakarta, tapi sangat kecil kemungkinan bisa menggunakan Partai Golkar sebagai kendaraan politik di dalam Pemilihan Presiden 2009 mendatang,” ujar Arbi.

            Arbi Sanit memprediksi Sri Sultan bakal maju melalui partai-partai baru atau partai kecil yang belum memiliki calon presidennya sendiri.

            “Karena itu, Sri Sultan mesti menunggu hasil pemilu legislatif untuk melihat parpol mana yang lolos dan bisa mengusung capres,” tuturnya. (SK/yra)

 


Jusuf Kalla Izinkan Sultan Maju Capres

21 Oktober, 2008

JAKARTA(radar pemilu) – Ketua Umum DPP Partai Golkar Jusuf Kalla tidak keberatan dan malah mengizinkan kader partainya, Sri Sultan Hamengku Buwono X, maju sebagai capres (calon presiden) tahun 2009 mendatang.

Jusuf Kalla potong tumpeng HUT ke-44 Partai Golkar, 20 Oktober 2009

Jusuf Kalla potong tumpeng HUT ke-44 Partai Golkar, 20 Oktober 2009

Kendati demikian, ujar JK – panggilan Jusuf Kalla – jika Sultan ikut berkompetisi pada 2009 nanti, karena jabatan Sultan sekarang masih anggota Dewan Penasihat Partai Golkar, maka diharapkan untuk izin lebih dulu ke Partai Golkar.

”Kalau Pak Sultan atau siapa saja dicalonkan oleh Partai Republikan, silakan. Tidak ada seorang pun,termasuk saya (bisa) melarang,” ujar Kalla seusai syukuran hari ulang tahun (HUT) ke-44 Partai Golkar di Jakarta, Senin (20/10).

Kalla mengungkapkan bahwa dia juga tidak dicalonkan oleh Partai Golkar saat maju sebagai wakil presiden pada Pemilihan Presiden 2004. Namun, sebelum maju sebagai cawapres, dia mengaku sudah izin terlebih dulu kepada partai sehingga terhindar dari sanksi. ”Dulu saya ini tidak dipecat karena saya minta izin, saya minta izin sama (partai). Fahmi (Fahmi Idris, pengurus DPP Partai Golkar yang juga Menteri Perindustrian) yang dipecat karena dia pengurus. Enggakapa-apa, tapi karena pendapatnya ternyata benar ya kita rehabilitasi,” beber Kalla.

Rapimnas Partai Golkar yang berakhir Minggu (19/10) memutuskan capres dan cawapres Partai Golkar baru akan diumumkan setelah pemilu legislatif. Namun, dari kalangan internal partai muncul usulan agar Golkar mengumumkan capres sesegera mungkin. Nama Sri Sultan muncul sebagai salah satu kandidat capres dari Golkar.

Bahkan organisasi sayap Golkar, Sentral Organisasi Karyawan Swadiri Indonesia (SOKSI) sudah mengusulkan Sri Sultan sebagai capres pada 2009. Kalla membantah bila Rapimnas Golkar telah memutuskan 10 nama calon presiden dan wakil. Menurut dia, yang disebut dalam rapat hanya kader-kader terbaik milik Golkar. ”Kita tidak pilih penumpang- penumpang gelap lagi seperti dulu.

Golkar sudah kerja keras setengah mati, tiba-tiba ada orang di tengah jalan ingin naik kendaraan yang sudah setengah mati kita bina ini,” ungkap Kalla. Menanggapi desakan dari sejumlah pihak agar Golkar segera mengumumkan nama capres atau cawapres, Kalla menjawab bahwa saat ini yang harus ditonjolkan ke publik adalah nama-nama calon legislatif (caleg).

Jika, nama capres dan cawapres diumumkan sekarang, dikhawatirkan akan mengganggu kampanye caleg. ”Pengalaman dulu, karena terlalu banyak calon muncul dalam konvensi,maka para peserta konvensi datang ke daerah-daerah, bukan mengampanyekan Golkar, tapi mengampanyekan dirinya. Padahal pada saat itu belum waktunya calon presiden dipilih, sehingga Golkar tidak mendapat suara maksimal,” lanjutnya. Soal kriteria partai politik (parpol) yang akan digandeng Golkar,Kalla menyebut parpol tersebut harus satu tujuan.

Kriteria lain yang tidak kalah penting adalah parpol itu mampu memenangkan calon yang diusung Golkar. ”Harus meyakinkan bahwa koalisi dengan partai A atau B itu dapat memenangkan pilpres,” tutur Kalla. Pinangan koalisi dari PDIP sangat diapresiasi oleh Kalla dan Golkar.Namun,Kalla mengaku belum pernah membicarakan masalah koalisi ini secara formal.

Di Cirebon,Wakil Ketua Umum Partai Golkar Agung Laksono mengatakan partainya akan melakukan survei sebelum menentukan capres dan cawapres.Penentuan capres menunggu hasil perolehan suara pada pemilu legislatif mendatang. ”Dengan perolehan suara pemiluitu,kamibisamenentukan apakah akan mampu mengusung calon presiden. Hal itulah yang akan dijadikan pertimbangan kami dalam menentukan calon presiden,” ujarnya di Cirebon, Senin (20/10).

Sultan Menjawab

Di Yogyakarta, Sri Sultan Hamengku Buwono X menyatakan akan memastikan jadi tidaknya maju dalam bursa calon presiden pada saat Pisowanan Agung di Alun-alun Utara Jogjakarta pada 28 Oktober mendatang.

Langkah ini diambil Sultan untuk memberikan jawaban pada rakyat yang menanyakan kesediaannya pada acara tersebut. ”Ya nanti saja, saat 28 Oktober. Saat itu saya akan jawab jika memang diminta menjawab mengenai pencapresan ini,” kata Sultan di Gedung DPRD DIJ kemarin. Walau demikian,Raja Keraton Jogjakarta ini masih merahasiakan bersedia atau tidaknya menjadi capres.

”Yang jelas kan saya harus putuskan, jadi bisa oke bisa tidak,”ungkapnya. Dengan kepastian akan memberikan jawaban atas keinginan berbagai elemen masyarakat untuk maju menjadi capres, berarti Sultan akan menghadiri Pisowanan Agung yang digelar oleh Asosiasi Pemerintah Desa Seluruh Indonesia (APDESI) Bantul, Gerakan Kawulo Mataram Manunggal (GKMM) dan beberapa elemen lain.

Sultan juga akan memberikan jawaban bukan hanya kepada masyarakat yang pro, tetapi juga masyarakat yang kontra. ”Soal pro dan kontra itu hal yang wajar, lha wongkebijakan saja ada yang pro dan kontra. Semua akan saya jawab,”janjinya. Jika Sultan baru akan memberi jawaban,Gubernur Gorontalo Fadel Muhammad menyatakan siap maju sebagai capres maupun cawapres dari Partai Golkar.

Fadel menunjuk pernyataan kesiapannya itu sejalan dengan aspirasi yang berkembang dalam rapimnas. Fadel termasuk dalam 10 kader yang bisa diajukan sebagai capres. ”Saya siap untuk dicalonkan dalam rapimnas, karena saya adalah salah satu kader terbaik Golkar, apalagi banyak kok yang menginginkan saya maju.Buktinya nama saya masuk 10 besar,” tutur Fadel di Makassar, Senin (20/10).

Krisis Kepemimpinan

Dihubungi terpisah,pengamat politik dari Universitas Indonesia Arbi Sanit menilai hasil rapimnas semakin menunjukkan Golkar tengah mengalami krisis kepemimpinan. Hal itu terlihat dengan tidak beraninya partai berlambang beringin itu memunculkan tokoh-tokohnya sebagai capres di Pemilu 2009 mendatang.

”Ini menandakan kader Golkar hanya tokoh kelas dua di dalam kancah perpolitikan nasional,” nilai Arbi di Jakarta kemarin. Sebagai kekuatan politik terbesar saat ini, Golkar harus berani menampilkan capres sejak dini.Tidak perlu menunggu usai pemilu legislatif. Arbi Sanit melihat hasil rapimnas lalu bisa berdampak pada kurangnya animo masyarakat terhadap Golkar.

”Masyarakat akan berpandangan, untuk apa memilih partai yang hanya diisi tokoh kelas dua,sementara ada partai lain yang memiliki tokoh kelas satu,”ujarnya. Penilaian senada dikemukakan pengamat politik dari Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) Syamsuddin Haris. Bahkan, Syamsuddin menilai Golkar seolah- olah tak siap ikut Pemilu 2009.Menurut dia, rapimnas hanya sebagai ajang pengukuhan Kalla sebagai tokoh paling ditonjolkan dalam pesta demokrasi 2009 mendatang.

”Sementara kader-kader Golkar lainnya dikebiri. Makanya, tidak heran kalau rapimnas Golkar tidak menghasilkan keputusan strategis, terutama soal sosok yang akan dimajukan sebagai capres,” katanya.Padahal,di internal Golkar banyak tokoh potensial yang memiliki kapabilitas dan kapasitas untuk bersaing dengan Kalla. (sin/01)

 


Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.